Friday, May 28, 2010

Dari Australia- Pengalaman Menjadi Minoriti


Hari Kedua- 13 Mei 2010

Aku tiba di Melbourne pada jam 2 pagi. Lapangan terbang begitu sunyi. Hanya penumpang dari flight aku sahaja yang beratur di kaunter immigration. Aku yang pertama kali tiba di negara omputih berasa sedikit cuak. Aku risau kalau-kalau pegawai immigration menahan aku seperti di dalam filem My Name Is Khan. haha

Dengan menipu alamat di boarding pass- aku tulis Hilton, Melbourne sedangkan aku pun tak tahu nak tidur di mana- aku pun berjaya mendapat cop di passport. Officially aku bebas berjalan bebas di negara Down Under ini.

Aku pergi mencari kaunter boarding Tiger Airways. Tetapi tak jumpa. Rupanya kaunter untuk no-frills airline ini berada di luar terminal. Maka aku terpaksa berjalan kaki keluar. Cuaca begitu sejuk. Tidak pernah aku berasa sesejuk begini. Tetapi aku suka. Malah tersengih-sengih dapat bercakap keluar asap. (okey, memang bodoh).haha

Terminal 4 itu tutup. Pintu terkunci. Maka aku terpaksa berpatah balik. Sebenarnya aku menunggu flight seterusnya ke Sydney pada jam 6 pagi. Aku tidak tahu nak lepak mana. Tiba-tiba aku ternampak McDonald. Berguna juga restoran kapitalis ini. Aku masuk dan letakkan beg. Kemudian aku ke kaunter untuk order. Lama juga aku perhatikan menunya. Ikutkan nak je aku telan faveret aku- cheeseburger. Tetapi fikir nak selamat dan jimat, aku memesan Fillet O Fish.

Di dalam McD selama 2 jam- aku menjadi bodoh termenung sorang-sorang. Nak membaca- tak ada benda yang boleh dibaca. Nak bersembang- takde teman. Nak gayut- takde line. Nak tidur? Ah, aku dah puas tidur atas flight tadi.

Jam 5 pagi aku ke Terminal 4 lagi. Aku daftar masuk. Ibarat George Clooney di dalam filem Up In The Air- begitulah yang aku rasakan ketika melepasi pintu keselamatan. Semua benda-benda seperti HP, kunci, tali pinggang- diletakkan di dalam bakul tanpa perlu diberitahu. Aku sudah terer bab ni.

Jam 6 pagi- aku berlepas ke Sydney. Aku memang tekad tak akan naik Tiger Airways lagi. Aku rasa AirAsia jauh lebih bagus. At least- pramugarinya hot-hot. :p


Jam 8 aku sudah berada di kota Sydney. Aku terus berjalan-jalan mengelilingi kota ini dengan menapak. Aku sangat senang berjalan memandangkan cuacanya yang sejuk. Bandar Sydney pula disusun mengikut grid- memudahkan lagi untuk berjalan. Aku ke Sydney Tower. Entah mengapa aku suka ke tempat tinggi untuk melihat bandar dari atas. Di Kuala Lumpur pun berapa kali aku ke KL Tower jika runsing. Semacam tenang bila berada di tempat atas.

Jalan punya jalan- aku kembali lapar. Aku lupa yang makanan terakhir aku ialah Fillet O Fish di airport tadi. Untuk itu aku pergi mengisi perut. Namun aku terlupa- ini bukan Malaysia. Mana boleh nak makan main order je. Aku jadi buntu seketika. Dalam hati, aku menyesal kerana lupa nak download senarai restoran halal sebelum sampai. Jadi aku hanya berjalan dengan harapan akan ada restoran halal.

Aku ada nampak satu restoran Mamak- tetapi orang cina yang operate. Aku tergelak sakan. Aku tak pasti halal- tetapi harganya juga mahal giler. Puas juga aku bertanya kat mat-mat saleh. Tapi hampa- halal pun diorang tak tau apa. Bila aku tanya restoran muslim- muka diorang sedikit berubah. Macam aku nak cari pot pengganas je. Jadi aku memilih bertanya pada chinese yang berada di Chinatown.

Akhirnya, selepas 45 minit, aku terjumpa sebuah restoran indonesia. Harganya juga berpatutan (macamlah aku tau berapa harga standard- padahal RM20 kalau convert). Aku rasa inilah nasi ayam penyet yang aku makan setiap butir nasi dan setiap isi ayam dengan penuh adab. Aku kunyah berkali-kali baru telan. Tak sedap pun. Tapi aku makan untuk hidup bukan untuk nikmat. Beginilah pengalaman menjadi minoriti. Aku belajar daripada pengalaman ini.

Selesai makan tibalah masa untuk mencari tempat untuk aku bermalam. Dari seorang kenalan, aku menginap di area Darling Harbour. Jam baru 3 petang. Aku kira aku ingin bersiar-siar di Darling Harbour sambil menikmati pemandangan kapal lalu lalang. Awek-awek juga banyak di area situ. Tetapi aku sangat letih- dan akhirnya aku tertidur sehingga jam 1 pagi. Giler- apa aku nak buat pada waktu begini? Aku terperangkap seperti situasi di Melbourne semalam. Aku buntu.

Argh....Aku Jet Leg!- Cilakak.

9 comments:

Frodo Baggins said...

hahahahha ...
wa baca sebijik2 entry ni. keh3x
cool d way lu tulis pngalaman tu.
awek sexsey aussie mmg phew ...


>>___<<


dah balik ke?

Jantan Keparat said...

uiks!!!!!
bestnyew duk oversea..
teringin sgt2!!!

Holden Caulfield said...

jap...gua rasa jarak antara malaysia ke melbourne punya timezone 4 jam awal kan?gua tak sure la!

hans said...

wah
teringin lak aku nak backpacking nih

una210 said...

hahaha,,,
kau nih,,
macam cerita my girl pulakss,,
kalau nk tenang,naik tempat tinggi,,

Basuh Baju said...

Frodo: awek airasia tu malaysian la...haha

dah lama dah balik. ni entri coretan masa lalu.

Jantan Keparat: bukan duduk. tp berjalan je.

pergi kumpul duit ni dan berjalan.

Holden: 2 jam awal. sana 2 pagi, KL 12 tgh malam.

lu betul ke nak pergi sana pasni?

Hans: betul2. pergi backpacking. tp jgn lupa ajak member.

Una: haha, aku mmg terpengaruh citer mygirl pun :p

reverie said...

Kau bawa laptop tak? Kalau tak bawa mati kutu. Bab makan halal, ada tanda halal pun kena make extra effort juga. Tanya lagi, halal ke tak. Kadang mungkin ayam je yang halal tapi lembu tak. Suka-suka diorang letak tanda. pasal bukan ada Jaim pun nak saman.

Nak book hostel lain kali kat sini je:
www.hostelworld.com
lengkap ada review dan gambar. pilih tempat dan tarikh kadang2 ada package sekali.

Search online je mana mau pergi. tempat2 best sydney. Kalau tak plan rugi time dan duit.

Jakun keluar asap kat mulut tu satu simptom biasa untuk malaysians yang pertama kali pergi luar negara sejuk. haha. aku pun sama dulu.

Hehe, baru kita tahu macam mana hidup sorang kat tempat orang ye tak?

Selamat bro.

Basuh Baju said...

Reverie: haha thanks bro for sharing!

aku tak bawak laptop. Risau lah kena confiscate ke apa. dalam laptop ni macam2 ada.

Besela- bila jalan sorang2 ni kena berhati2 lebih.

kau duduk UK area mana?

ps: masa aku jakun mulut kuar asap tu- ada mat salleh yang wat muka pelik tgk aku...haha

nmz said...

maka itulah sydney.. kecik je tak macam melbourne..but yeah macam2 ada.

oh ya restoran mamak mmg mahal.dlm senarai halal restaurant xda kot xsilap. macam tak logik 5 dollar untuk teh tarik satu. dgr cerita dari kawan tapi tak singgah2 lg. hmm